☡┬

Islamic Ways

Jatuh cinta dengan orang yang punya hobi yang sama itu menyenangkan, tapi jatuh cinta dengan orang yang punya tujuan yang sama itu luar biasa.

^^

Terasa sebak tiap kali melepaskan.

Allah.
Jagakan mereka untukku.
Kasihi mereka,
Ampunkan dosa mereka,
Bahagiakan mereka.

Kerana penjagaanMu lebih baik dari kami menjaga mereka..

Allahurabbi..

(via nurul-qalbi)

(Source: asmaatahraoui)

احترموا تاريخكم، و لا تعيشوا فيه (Respect your past, but don’t live in it)

Rukz bin Zaid Azizi (via blazingkhan)

(Source: pokemonistan)

(Source: faisooal)

Ada yang selalu mendoakanmu dari kejauhan,
yang selalu bangun pada sepertiga malam,
hanya untuk mendokanmu diam-diam.

Dia tahu,
kepada siapa seharusnya dia meminta harapnya nyata.

via Haslinda Alias (via cikhagemaru)

(Source: cloudswatcher)

(Source: alwanizolkifli)

Sementara masih ada, hargai dengan sebaiknya :’)

(via alwanizolkifli)

— Kita tak pernah berjumpa, tapi Allah hubungkan kita dalam doa. alhamdulillah.

(Source: perindu-syahid)

Sesuatu yang besar, bermula dari langkah yang kecil yang sering tersungkur.
Yang penting, kaki kecil itu jangan pernah mahu serik dan berputus asa.

Jika kecil dahulu kita bertatih dan sering jatuh lalu kita putus asa,
Hari ini mungkin kita seorang yang lumpuh tak pandai berjalan.

#Hj Saiful Nang

Betapa kita harus berani melangkah ke depan.
Dengan sisa-sisa nyawa yang masih dipinjam Tuhan.Walau sesukar mana keadaan.
Masih ada sinar dan harapan. (via cengkih)

sabrofaseapearl:

Ya Rabb please let my mind rest from all forms of things which upset you, please clear my mind so it is only filled with your remembrance. 
Ameen.

(Source: sabrofaseapearll)

hamiasraff:

Setiap manusia melakukan kesilapan. Tetapi itu bukan alasan untuk manusia terus-terusan melakukan kesilapan.
Belajarlah mengakui kesilapan. Tidak pernah rugi untuk mengakui kesilapan. Malah, itu amalan terpuji.
Akui kesilapan, mohon kemaafan, berazam untuk tidak ulang lagi dan layarilah hidup dengan tenang. Itu fitrahnya.

hamiasraff:

Setiap manusia melakukan kesilapan. Tetapi itu bukan alasan untuk manusia terus-terusan melakukan kesilapan.

Belajarlah mengakui kesilapan. Tidak pernah rugi untuk mengakui kesilapan. Malah, itu amalan terpuji.

Akui kesilapan, mohon kemaafan, berazam untuk tidak ulang lagi dan layarilah hidup dengan tenang. Itu fitrahnya.